Penjana Kekayaan

Penjana Kekayaan

Sunday, December 21, 2014

Berakhirnya 2014

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada pembaca yang budiman.

Sebelum aku memulakan bicara, eloklah kita bersama-sama menyedekahkan Al-Fatihah kepada nenda tercinta iaitu Almarhumah Hasnah binti Maun yang telah pergi untuk menghadap sang pencipta pada tarikh 14 Dec 2014 yang lalu. Al-Fatihah, bagi yang bukan muslim marilah kita bertafakur sebentar.




***********************************************************************************

2014 berada di ambang penghujungnya, terlalu banyak pancaroba yang datang melanda. Sebagai seorang muslim, aku percaya dengan Qada' dan Qadar yang telah ditetapkan oleh tuhan pada ratusan ribu tahun yang lampau ketika belum wujudnya manusia di muka bumi ini. Segala puji bagi tuhan. 2014 menjadi titik pahit manis dalam kehidupan ini. 2014 merupakan tahun menanam. dan segala hasilnya akan dituai pada tahun 2015. Insyallah.

Kehidupanku seperti air di lautan dalam. Ada kalanya pasang, ada kalanya surut. Somehow, aku bangga dengan diri aku. Mungkin pencapaian yang aku cipta tatkala mengharungi 2014 tidaklah seperti insan lain, tetapi aku merasa puas dengan apa yang telah aku miliki.



Pekerjaan merupakan salah satu faktor yang amat aku titik beratkan. Pencapaian aku diiktiraf oleh majikanku, hala tuju karier sudah nampak sinarnya. Aku berjaya membuktikan bangsa melayu bukanlah bangsa yang lemah. Kita mampu bersaing dengan bangsa-bangsa asing. Kadangkala aku tersenyum sendirian melihat sorotan perjalananku. Jatuh itu perkara biasa, tetapi bagaimana pantasnya kita bangun dari kegagalan menjadikan diri kita berbeza dengan orang lain, Lebih daripada 20 sijil penghargaan ada di dalam simpananku. Anugerah daripada sebuah organisasi perbankan terbaik di dunia. Impianku di sini hanya satu, menjadi anak melayu pertama yang mengetuai organisasi bank antarabangsa sebelum aku menjadi seorang pensyarah terkemuka.

Kehidupanku semakin teratur, perkenalan dengan seorang gadis dalam tempoh masa yang singkat selepas pemergian insan tersayang menjadikan aku lebih dewasa, tahun 2015 kemungkinan aku akan bergelar suami, menjadi seorang pemimpin di dalam keluarga, jalannya sudah ada cumanya kena lebih focus and tawakal dengan ketentuannya. Belum masanya lagi aku memperkenalkan si pencuri hati ini. Insyallah dalam masa terdekat, yurp. aku happy. happy dengan kehidupan yang telah di anugerahkan n rasa bersyukur dengan segalanya.

Impian yang dahulu masih tersemat di hati. New Zealand, satu hari nanti aku akan ke sana. Mengejar mimpi yang semakin pasti. Terima kasih kepada semua di atas doa yang tidak pernah putus. Aku hanya mampu merancang, tetapi sebaik baik perancang hanyalah daripadanya yang esa. Meh aku belanja sket gambar lates aku. :) Sampai berjumpa lagi. Wassalamah..

Feel tak?

2 comments:

Anonymous said...

:) Semoga dpermudahkan segalanya Encik Shafiq ... Aaminn ..

montel said...

Rinduuu .... tulisss la lagi .... huhuu